Pergaulan Mahasiswa Jogja

Ya foto ini diambil di Jogja bukan di Bali atau di Thailand tepatnya di seputaran Monjali depan sebuah bengkel variasi, mungkin dia mau ngevariasiin ntu mobel… []

So.. apakah anak, sodara, kakak, adik anda kuliah di Jogja? kalo iya sepertinya kita harus ekstra waspadaa..

masih ingat kan hasil penelitian mas Iip Wijayanto yang katanya 97,05% mahasiswa Jogja kehilangan keperawanan? selengkapnya bisa dibaca disini

sebenarnya kalau menurut saya sih bukan valid tidaknya hasil penelitian mas iip itu yang bikin geger mbelek di kalangan para petinggi Jogja dan juga akademisi bahkan para mahasiswa Jogja yang merasa masih perawan. Yang lebih penting dari pengungkapan hasil penelitian ini adalah ada realitas bahwa budaya mahasiswa di Jogja sudah bergeser meninggalkan nilai-nilai kultural yang selama kita anut. dan anutan nilai kultural inipun tergantung dari masyarakat yang akan menganut nilai kultural mana/apa dan dicomot dari dunia sebelah mana, sah-sah saja dan bebas-bebas aja menurut hukum yang berlaku di Indonesia karena kita negara Sekuler yang tidak mengatur kehidupan keagamaan masyarakatnya.

Bisa jadi apa yang diucapkan mas Iip itu adalah suatu pesan kepada kita bahwa Budaya Jogja sedang mengalami pergeseran apabila tidak mau disebut dekadensi. dari budaya yang selama ini kita anut dan kita kenal ke budaya yang lainnya yang datang seiring banjir informasi yang sekarang melanda masyarakat indonesia. Tanpa kedewasaan berpikir maka apa yang terjadi yang dibanjirkan oleh informasi itu kita telan mentah-mentah tanpa dikunyah [padahal masyarakat kita tuh kebanyakan suka yang instan, informasi yang diambil juga instan gak ditelaah dulu baik-buruknya bagi dirinya]

Menurut pengalaman saya yang pernah ngekos di Jogja memang kehidupan di Kos sangatlah bebas, bebas sebebas-bebasnya seperti merpati keluar dari sangkarnya lah pokoknya [apalagi yang merasa rumah adalah penjaranya]. Bahkan mahasiswa/i yang saya pikir tak mungkin melakukan hal-hal yang aneh-aneh dilihat dari latar belakang keluarga dan lingkungan tempat dia berasal ternyata sama saja dan sami mawon. tidak perduli dia berjilbab atau tidak, kuliah di universitas keagamaan atau tidak. tempat untuk melakukan hal-hal aneh bisa dimana saja. kalau di tempat kos dilarang oleh ibu kos mereka akan meminjam kos teman dengan sedikit traktiran. atau lari ke motel yang ngembrah dijogja.

budaya hedonis ini di jogja sudah sedemikian terangbenderang, lihat di sepanjang jalan banyak sekali bertebaran spanduk, baliho, pamflet yang menawarkan hiburan dengan embel-embel erotik, seksi dancer dan disponsori pula oleh minuman2 beralkohol. semua jelas ditulis di spanduk2 itu…

Gaya hidup mahasiswa di Jogja dewasa ini sungguh sangat memprihatinkan . Ayo wong Jogja jangan adem ayem saja melihat kenyataan ini. Jangan sampai tulisan besar-besar di bokong mobil diatas itu mengotori budaya adiluhung jogja

cmiiw
judul dan tag postingan ini terpaksa diubah untuk menghindari amuk massa eh pencarian di gogel dg tag tsb yang dasyat [tenya kenapa?].

update

Koran Tempo Rabu, 11 Maret 2009
Hasil survei KOMNAS Perlindungan Anak terhadap 4500 remaja di 12 kota besar di Indonesia tahun 2007 :
97 % Remaja pernah mengakses adegan syur
93,7 % pernah berciuman, petting, dan oral sex
62,7 % Remaja usia SMP tidak perawan
21,2 % Siswi SMU pernah aborsi

66 thoughts on “Pergaulan Mahasiswa Jogja

  1. Sa'ad says:

    Perlu penanganan yg menyeluruh menghadapi penyimpangan ini. Jalan menuju kehancuran begitu jelas. Harus ada upaya yg terencana dg baik mengatasi hal ini, sebelum musibah kembali menerpa.

    betul mas…

  2. riekay says:

    btw kalo nda salah penelitian mas iip wijayanto tuh dengan sistem pebagian angket… dan kalo nda salah lagi pembagiannya di daerah jalan yang katanya emank terkenal banyak penjajanya…
    ya penjaja itulah…

    jadi kayaknya kurang bisa di jadikan tolak ukur…

    sekarang yang penting adalah bagaimana membina moral anak-anak anda-anda sekalian… bagaimana supaya tidak terjerumus ke hal-hal yang seperti itu…

  3. bondbond says:

    Masya Allah, akhir jaman kok begini banget! padahal tahun ini aku baru mau kuliah di salah satu perguruan tinggi jogja.. aku takut nih kalo ‘ketularan’ bisa2 kalo mati ntar masuk NERAKA.. waaaaaaa…. Naudzubillah min dzalik… ampunilah kami ya Allah.. berikanlah kami rahmat-Mu dan hidayah-Mu, lindungilah kami..

  4. Bagus juga tuh…supaya muda mudi yang denger ato baca analisa nya sadar,betapa kita harus jaga yg namanya kesucian dan ke perawan an untuk gadis2nya.dan yg laki juga…kasian dong…

  5. 2017 says:

    Gak mengherankan. Gw slh 1 pelaku free sex itu.
    Pelaku freesex ga selamanya yg pakaian ketat, sexy, menggoda. Banyak dr mereka yang (maaf ya) pake jilbab.

  6. alfi haswar says:

    free sex itu enak kok… coba aja klo loe mo cept nemuin yang diatas.. ntar kalian pasti juga nyobain sex kok.. ngapa harus sekarang……….

  7. edo says:

    biasa aja kali gak, gua di jogja aja baek2, gak semuanya tahu,.,,,,,,,,,,,,,gak setuju pokonya gak……

    ya siip lah kalo mas edo masih baek2 aja [?] pertahankan !!! jangan sampe kayak yg komen no. 7

  8. jojo says:

    yah mank kayak gitulah kehidupan zaman sekarang. cuma orang2 kuat iman aja yang bisa tahan. sebaiknya yang sudah malakukan segeralah bertobat. ingat kiamat sudah dekat.

  9. raysha says:

    hya tu jg hak msing”.KEPRAWANAN seorang cwe itu,bkn utk dirasa’in…tiap cwe kan pnya slpt prawan yg beda”.tyus lw g’keluar darahny,g’prawan gt???????????teori dr mn tu????????? prawan or g’nya,itu….mnrt kejujuran ht c cwe.jd,g’sah djadi’in mslh…lgan dunia remaja itu dah bBz bgd,pkr ndiri ajlah resikony sblm nglakuin FREE SEX.

  10. Asti Rahmawati says:

    halah….repot banget mas bikin tulisannya,..saya dulu kuliah dijogja ya kira2 4,5 tahun lah karena saya musti ambil Prog. profeesi lg di kmpus sy..selam dijogja sy byk mngenal pemuda2 yg tangguh dalm ursan..???tau ndiri lah..bnyk dri mrk curht ke sy klo mrk bukn dr org jgj asli kebyk n mrk anak luar jgj yg kul disini…jd sy ga stuju sama situ klo jgj rusak,yg bikin rusak anak pendtg ga tau diri
    saya akuin saya suka sex tp sy ga stuju klo jgja ja kambing hitam,slama ga bikin mslh bwt org lain, so knpa lu kayak org kbkrn jenggot

    did i say that jogja rusak? where? kalo semua berpikir selama gak bikin masalah buat orang lain sah-2 saja berbuat segala sesuatu, ya akhirnya jadi masalah juga untuk semua orang, tul gak mas… btw, anyway, bajaj ketubruk busway… gimana? band-nya masih jalan kan mas… moga sukses… keep the music play…

  11. g e m b i l says:

    aku setuju ama yg di atas….. jogja, sama kek Jkt. bedanya kl jkt, orang rame2 dtng bwt nyari kerja. kl di jogja, orang rame2 dtng btw skolah ato kuliah. skrng bisa bayangin kan brp persen yang orang jogja asli, dan berapa yg pendatang? bisa dikatakan kl jogja tu meniaturnya Indonesia. jd masalah moral n keperawanan cewek2 di jogja ga adil kl ditimpakan ke orang jogja. itu masalah kita semua yg ngrasa orang indonesia dong. btw, kn td gw udh blng kl jogja bs dikatakan miniatur indonesia, jd boleh dong bilang kl fenomena yg terjadi di jogja itu mrpkn representasi apa yg sedang terjadi di Indonesia. makanye…yg ngrasa orang Indonesia, bkn wktunya lg nunjuk2, benahi sama-sama………yo… yg setuju angkat tangan…..

    ya maaf deh kalo yang merasa aseli dagadu eh jogja ding merasa tertimpa karena masalah ini, selebihnya saya setuju

  12. Asti Rahmawati says:

    uwah…gw stuju banget sama usul sdr. Gembil pastinya sy duluan dong yang tunjuk tangan..tul gak? oke kita bisa lihat berapa prosentase jml kos2an di jogja yang sama artinya bisa kita terjemahin betapa besarnya jml anak pendatang di jogja ini. lagian sy sebel banget sm penulis 97% itu, dia mnyebarkan kuesioner tidak merata yang hanya sebatas di kampus bawah kaki bukit yang notabenenya emang gudangnya orang jualan itulah….dan lagi buat mas server, hasil foto jepretan anda diatas setelah saya telusuri ternyata dia anak mhs di sebuah kampus swsta jgj yang punya predikat kampus mall,kampus showroom mobil..yang ternyata juga dia bukan anak asli jogja alias anak luar pulau jawa, so mau bukti konkret apalagi ni buat mendukung predikat kota jogja is very2 clean…this is Ngayogjakarto Hadingrat not Las Vegas u know? so seberapa besar kamu peduli sama jogja,ayo dunk leave comment disini, saya aja bkn ank jgjaa pduli banget, masak kamu2 yang origin from jgja kalah sm saya…

    emang berapa sih prosentasenya :grin:
    jogja is very clean :?: banyak tukang sapunya kaleee :grin:
    trus kalo ‘Ngayogjakarto Hadingrat’ tuh dijamin gak ada yang judi, mabuk, zina … perbandingannya Las Vegas siihhh.. pliss dehhh!!!
    i care bout jogja, thats why i posted this topic

    ada artikel menarik di sini baca aja!
    disini juga ada : sex in the kost
    nemu lagi : sex in the kost
    yang ini ngeri lagi!!!

    Saya tertarik dengan yang ditulis di link 1 diatas oleh Bramantyo Prijosusilo begini : Berpura-pura bahwa itu tidak ada, saya kira akan justru menambah problem, bukan menjernihkan persoalan.

  13. haifal halim says:

    saya sangat perihatin dengan pergaulan anak remaja sekarang ini apa lagi pada anak cewek yang banyak saudah tidak perawan lagi.tapi inilah negara kita indonesia yang aturan nya masih gak jls.

  14. g e m b i l says:

    soal gmbr yg dipermasalahkan di atas, gw pny jwbn sndr…. gini ya….kn skrng bnyk tuh orang gila brkeliaran di skitar kita?? nah… salah satunya ya yg nampang di foto itu…kebetulan aja orang gilanya mampu beli mobil. na…yg gila kbetulan ada di jogja, ya jgn semua orng jogja digila-gilain dong…
    ya alhamdulillah msh ada yg prihatin sm mslh ini. ga usah ngurusin aturan…itu bkn kewenangan kita, wong yg tugasnya bikin aturan aja jg ga bs ngatur dirinya sndr. skrng dimulai dari yg terkecil aja. diri sendiri, lanjut ke orng2 terdekat kita….lha wong ada juga kita suci yg mengamanatkan “jagalah keluargamu dari api neraka” ya to?? itu brarti semuanya dimulai dari yg terkecil dl alias keluarga…terserah mo siapa aja yg lu anggep keluarga….

    analoginya tentang gila boleh juga tapi saya tidak menggila-gilakan orang jogja!! :razz:
    yang benar nih mas ajakan untuk gak usah ngurusin aturan :?:
    selebihnya saya setuju :neutral:

  15. Saya hanya menyajikan fakta, terserah pembaca yang budiman untuk mengambil hikmah bila dianggap baik, dan anggap aja tulisan ini sampah bila itu dianggap salah or tidak baik.
    sekali lagi saya hanya menulis fakta dari yang saya tahu
    silahkan terus berkomentar disini… be open mind!

  16. Paklik Kunto says:

    kalo kita mau menilik negara Arab Saudi yang juelas2 bernotabene negara yang kuentel dan bernafaskan uislaminya apakah kita berpikiran kalo negara tersebut sangat bersih dan suci???saya punya komentar tidak, saya punya beberapa koleksi pribadi film dewasa yang artis orang arab dan saya juga pernah membaca artikel kalo ada prostitusi terselubung disana dan tidak mungkin juga kan kalo tidak ada yang judi…jadi knapa musti mempertanyakan kalo jogjaku dikatakan “sperti koment server no.17″yah..pliss juga dong masak ya iya c ada kota yg buener2 bersih?dan masak ada c warga yg tinggal diam kalo ada org yg membuat hitam citra kotanya,yang dlm kasus ini ada yang membuat survey 97%, ak tau ini menyajikan fakta tp knpa c cuma jogja aja yang ke publish di media knpa ga kota lain misal surabaya ato tetangga2 skitar kota jogja mgkn..ah,sbodo amat,saya ga mau masyarakat kita terpecah hanya masalah 97%…yahh terus terang aja saya sudah sangat mangkel saat ada topik ini, makanya saya urun rembug disini biar semua jadi tambah plong…

  17. arie says:

    bnr bgt tu, bukan mslh quantitanya.. namun yg ls emng budaya dah berubah. bukan rahasia umum lg kl tmpt kos sering dijadika tmpt mesum….justru yg plg sering adalh sex di pagi dan siang hari. soalnya ak dh prnh survei k brbagai Rukos.

  18. indonesia bukan negara sekuler mas..
    diatur dalam udnang2 koq
    kalau Indonesia negara sekuler,kenapa ada departemen agama?

    saya rasa hal2 seperti ini adalah hak dari masing2 individu juga..
    selama tidak merugikan pihak lain,kenapa harus ada yang merasa tidak terima??

    masih banyak hal lain yang patut kita soroti dari kehidupan bernegara kita ini..

    terima kasih

  19. chip says:

    Ya begitulah . .. .

    Soalnya kan di Jogja sendiri yang tinggal tidak hanya orang Jogja

    Apalagi jogja kan tempatnya para pelajar dan mahasiswa berkumpul, yg kebanyakan masih ABG

    Sedangkan ABG sendiri masih dalam tahap pencarian jati diri . ..

    Jadi, klo hidup di Jogja walaupun Prinsip yang dipegang kuat, tapi klo lingkungannya ga mendukung, pasti y lama kelamaan akan jebol jg 2 prinsip

    ibarat batu yang keras klo terkena tetesan air walupun sedikit tetapi terus menerus, kan bakal rusak juga tu batu

    beruntug tuh batu prinsip klo sebelum rusak dia sudah pergi duluan, he …

    Ya udah, segitu dl yee

    Salam
    http://janganbang.wordpress.com

  20. ya itu semua emang terjadi dan buat kebanyakan mahsiawa yang belajar di sana juga harus berhati2 klarena niat untuk belajar jangan sapai menjadi runyam hanya karena hal hal yang lebih mementingkan hasrat kenafsuan.
    semoga keterpurukan di masa lalu bisa menjadi pelajaran untuk kehidupan di masa depan sehingga masa depan akan kelihatan lebih indah………………
    dahulukan niat baik daripada nafsu belaka

  21. who knows says:

    bukan aku pengen nambah analisa, cuma bagi pengalaman aja..
    aku jg pernah kos di jogja, pendatang disana.. disana juga aku kenal s** sebelum nikah ( waktu kuliah n kos di jogja sama cewek asli DAGADU anak kelas 2 SMA !!!! ).. yang bilang free s** itu nikmat juga bener karena realitasnya seperti itu. bikin ketagihan udah pasti!! tapi itu yang aku sesali. free s** change my whole life !! penyesalan itu semakin terasa setelah aku menikah. membohongi orang lain itu bukan perkara mudah tapi membohongi diri sendiri itu tidak mungkin.
    sampai kapan kita pura2 tidak tahu menutup tabu tentang sesuatu yang benar adanya ?? taruhannya terlalu besar..anak cucu kita..insyaf memang tidak mudah tapi jangan menyerah sebelum mencoba..
    sekali lagi free s** emang nikmat realitasnya tapi itu bukan sebuah alasan untuk mencari pembenaran.

    next days hwo knows ??

  22. supriyanto says:

    ketika membicarakan masalah kehancuran moral anak zaman sekarang, palagi jogja…..wah rasanya udah ndak asing lagi untuk dibahas. masalahnya emang dari diri anak2 itu udah ndak punya iman untuk batasan2 sndiri, segala sesuatunya jika tidak diniati dari hati sndiri susah broooo.
    nah paling paling pada ujung cerita sinetron penyesalan…
    apa mau seperti di HIDAYAH
    mati di kerumuni BELATUNG????
    enggak kale yaaaa
    toh kalo kita bahas masalah penertiban tempat2 maksiat ndak ada ujungnya, mereka lebih berkuasa dengan hartanya, bisa membeli apapun yang dia mau tanpa mikir uang halal ato haram yang penting dunia indah….
    tikus tikus berdasipun takluk sama tu orang…
    toh kalo pas razia besar2an biasanya pas Ramadhan, itupun udah di skenario oleh berbagai instansi.
    emang berbuat dosa dijaganya pas ramadhan po yo???
    kita udah gede2 udah bisa milah2 mana yang baik n buruk.masa depan kita juga milik kita kok
    met sadarrrrrrrrrrr

  23. saya sebagai orang jogja asli sangat setuju mengenai isi tulisan
    dari mas hanafi. saya tahu betul bagaimana kehidupan mahasiswi-mahasiswa di joga. bejat pokoknya.

    makanya sampai ada penelitian dari lip wijayanto. barangkali kalau tiap kost dikasih kamera cctv semua orang bakalan percaya kalau di jogja di jadikan seks bebas. yang baik2 juga ada sih.

    saya sering nemuin mahasiswi jam 2 malam -3 malam baru pulang wong saya orang jogja asli. kasihan orang tuanya, yang udah ngasih biaya banyak buat kuliahin anaknya , teryata di kos malah berbuat mesum. kapan bisa sadar…….

    kapan2 di kost ku mau tak kasih camera buat memata-matai anak kost.

  24. sekarang bukan waktunya tuk memperdebatkan masalah yang berhubungan dengan keperawanan cewek yang mana itu masih “KABUR” batasannya. karena banyak yang menyatakan “ndak mesti harus pernah melakukan hubungan dengan cowok, cewek bisa dikatakan ndak perawan, bisa saja dia melakukan sendiri” , buat para cowok juga harap pakai logika kritis juga dong, kita kan dianugrahi tuhan dengan yang namanya akal pikiran yang diberikan untuk memecahkan masalah dan mencari solusi, kalau dipikir sama saja, cowok juga dikatakan ndak perjaka kalo pernah onani atao apalah namanya.
    so ndak bisa saling menyalahkan… apalagi sebagai mahasiswa yang notabene punya pendidikan tinggi, paling tidak kan akal pikiran jalan.. ya tho…
    makanya banyak juga mahasiswa yang ndak suka dengan prakata yang disimbolkan dengan keperawanan. karena dari kaum pria sendiri banyak yang ndak bisa menjelaskan batasannya yang sampe sekarang masih kabur , walau kita coba menggunakan ilmu medis sekalipun,

  25. arie says:

    “sebenarnya kalau menurut saya sih bukan valid tidaknya hasil penelitian mas iip itu yang bikin geger mbelek di kalangan para petinggi Jogja …… Yang lebih penting … adalah ada realitas bahwa budaya mahasiswa di Jogja sudah bergeser meninggalkan nilai-nilai kultural yang selama kita anut.”
    Sebentar2… Realitas bahwa budaya Jogja udah bergeser itu dapetnya darimana mas?? ada penelitiannya??
    Hipotesisnya adalah: 98% perempuan jogja gak perawan
    Jika, hipotesis ini belum terbukti valid atau tidak, maka kita tidak boleh menggunakannya sebagai dasar pengambilan keputusan APAPUN. Karena kita malah bisa tersesat. “Yes” or “no” nya aja belum jelas.. Jangan ambil tindakan dulu dong.
    Bahaya lho menggunakan GOSSIP sebagai dasar pengambilan keputusan…

    :smile:
    Makasih koreksinya
    mungkin kata ‘budaya’ itu lebih tepat kalo diganti ‘pola perilaku’ kali ya dan bukan ‘budaya jogja’ mas ada ‘mahasiswa’ disitu. Saya yang awam sih Realitas itu tampak cetho welo-welo memang sih perlu dibuktikan secara ilmiah yes/no nya, ayo mas buat penelitian itu syukur-syukur hasilnya no, kalo memang yes yah kita terima aja dan cari jalan keluar dari ini. agar ‘Keputusan’ yang saya buat bisa diketahui true/false-nya hehehehe…
    btw.. teksbook banget yah :grin:

  26. bBedjo2nd says:

    kulo sing wong jogja mboten setuju kalian survey meniku.
    awit sing marai jogja di black list iku wong pendatang sing arep kuliah nangin malah mencla-mencle.
    aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

  27. who knows says:

    pak dhe.tolong cari berita cew sma magelang yg tertangkap ttangan di hoetl sama mucikari dong.masuk suara merdeka 2 hari berturut2..ada yg tau oknumnya gak? biar pada sadar magelang udah berubah gak ky dl lg

  28. puji says:

    setiap orang berhak melakukan apapoun dalam hidupnya, karena hidup itu pilihan. dan sudah sepantasnya kita menghargai pilihan- pilihan tersebut. penelitian yang mengatakan bahwa 98% cewek di jogja tidak perawan lagi memang sebuah fakta yang sangat mengejutkan dan amat memprihatinkan. tetapi apakah pantas kita menghakimi tidankan mereka? ketika mereka sudah memilih untuk melakukan tindakan tersebut berarti mereka sudah sangat siap menghadapi resiko dan akibtanya. so, let them decide their choice, and we just see it……..without any right to jugde them.

  29. yanuar says:

    lerez,lare muda mudi ngayogyokarto hadiningrat mboten kados puniko.jane niku lare pndtang mbten asli yogjo.pas surve di tangletti mboten niku lare ne asli pundi.nek ajeng niat sekolah geh sekolah mbten mlh adol tempe gembus

  30. bbPITULASdotCOM says:

    lerez meniko mas yanuar…geh niku mas hanafi, kito saking yogjo sampun jagongan(ngobrol dalam bhs jawa jogja, kal mgl arinya duduk2 ka?) lan spakat mnawi tiang engkang sade tempe bosok mnika geh lare2 saking sanese yogjo, trus engkang jenengan poto mniko mas hanafi, mniko geh mboten saking yogjo to mas???jenengan mersani mboten plat ipun????kulo sampun kepanggeh kalian bocah edan niki lho….monggo rencang sak jogja kito dukung gerakan melawan jogja anti fitnah kemaksiatan…mniko sanes sok suci, ananging engkang leres mniko nyebaraken elekipun yogjo gih mniko ge lare2 sanes yogjo engkang sampun edan sdanten…pripun poro sderek,…leres mboten????

  31. lia says:

    masa c sebegitu tiingginya angka free sex di kalangan remaja dan mahasiswa ?
    pa itu pengambilan sample nya udah benar…?
    kalao yang disuvey kawasan remang2 ya pasti lah benar..
    Karena saya kuliah di surabaya.. dan pergaulan disini juga masih sangt baik dan agamis..

  32. erlita says:

    biasanya hal-hal yang terjadi antara anak-anak yang tinggal di jogja disebabkan karena kurangnya pantauan dari orang tua, nah…maz..tolong kasih solusinya dund..gimana bair kita tetep bisa jaga diri dari lingkungan yang serba …..???

  33. saya mhswi jogja asli jogja,,
    memang ada sih mhswi/mhsw yg brkelakuan spt itu,,
    namun jangan dsamaratakan dung,,, mhswa/mhswi djogja jg byak yg baik2 kuq.. serius kuliahnya,,
    rajin mlakukan keg. positif
    itu smw mah trgantung imannya masing2,,kalu imannya kuat mah g bkal terpengaruh,,

  34. wafen_ss says:

    ironis sekali jika membaca ini, lebih2 dari budaya luar dan munkin pengaruh budaya luar. kasihan para suami yg mempunyai istri dari lulusan perguruan tinggi jogja.
    saya bersyukur kuliah di jakarta tidak separah itu, biarpun kostan saya bebas tidak melakukan hal-hal itu karena individunya yg agamis dan beragama taatsemua itu tergantung pada individu masing2.
    tapi memang lulusan perguruan tinggi dari jogja patut dipertanyakan moralnya, fakta ada beberapa perusahaan besar jelas2 menolak lulusan dari jogja biarpun kampus terkenal.
    kebetulan saya mempunyai teman yg kul di jogya tp sama seperti diatas.
    pergaulan kah?
    agamis kah?
    keingintahuan kah?
    gengsitas kah?
    budaya kah?

  35. pengalaman itu sudah saya buktikan…
    seorang anak perempuan melepas keperawanannya pada kelas 1 SMA bersama pacarnya,
    ini riil, saya belum sempat menulis “penelitian” saya ini.
    hehehe

  36. emang dunia mau kiamat saja ni tanda2 bukan saja di jogja tapi dikota2 lain juga banyak yang seperti itu karena anak2 sekarang terlalu suka dengan pergaulan luar…… jadi mereka ingin melakukan itu di negri kita tercinta ini….. mudah2 segera hilang peradaban yang seperti itu/…

  37. SENO says:

    Saya meman anak sumatera kul d JOGJA,,,,, klo saya perhatikan yg bikin rusak itu kost2an yg terlalu Bebas….. saya rasa ank Jogja sendiri bnyak kok yg suka gituan… temen saya ngaku sendiri….kebanyakan ank kuliah di Jogja gak mandiri, mesti ada motor pribadi masing2, padahal kampusnya d depan kost. kayak anak mami ja….. memang anka jogja sopan2 tapi kelakuannya kadang bejat.Beda ma anak Medan yg keliatan kasar tapi Masih tabu dengan yg gituan…………….Kamtib harus sering intip kost2 yg bebas…dket kost saya banyak tuh……

  38. Yups……..
    saya juga mhasiswa joga emang benar begitu adanya
    hanya sebagian kecil yang sadar akan tujuan utama
    mencari ilmu serta menjaga kepercayaan dari orang
    tua (dunia sudah tua tinggal tunggu waktunya).
    maaf saya hanya berbagi…….

  39. roenearth says:

    hadeh,…..kalo menurut saya nih gan gan…ada beberapa hal yang mesti dilihat..penulis yang seperti apa sih yang mendeskreditkan bumi dimana dia berpijak(KEPADA YANG TERHORMAT MAS IIP WIJAYANTO)?penulis seperti apa sih yang mendeskreditrkan manusia lainnya seperti dia manusia yang paling benar di muka bumi(KEPADA MAS IIP WIJAYANTO)?dan..penulis seperti apa sih yang kerjaannnya malah menyebar fitnah dan pada akhirnya malah membangun persepsi negatif terhadap sesuatu(SEKALI LAGI KEPADA MAS IIP WIJAYANTO)?toh sebenarnya saya baru baca bukunya yang berjudul sex in the kost..rasanya

  40. roenearth says:

    hadeh,…..kalo menurut saya nih gan gan…ada beberapa hal yang mesti dilihat..untuk penulis buku 97% dan sex in the kost. penulis yang seperti apa sih yang mendeskreditkan bumi dimana dia berpijak(KEPADA YANG TERHORMAT MAS IIP WIJAYANTO)?penulis seperti apa sih yang mendeskreditrkan manusia lainnya seperti dia manusia yang paling benar di muka bumi(KEPADA MAS IIP WIJAYANTO)?dan..penulis seperti apa sih yang kerjaannnya malah menyebar fitnah dan pada akhirnya malah membangun persepsi negatif habis habisan pembaca buku tersebut terhadap sesuatu(SEKALI LAGI KEPADA MAS IIP WIJAYANTO)?toh sebenarnya saya baru baca bukunya yang berjudul sex in the kost..rasanya kok ini buku full of fitnah yang merugikan ya??belum lagi isinya yang gembar gembor membanggga-banggakan diri sendiri dan menghujat orang lain habis-habisan..lagian buat data-data bukunya dapet dari mana mas??kan kasian sama kota Jogja dan masyarakat Jogjanya kalo bikin buku beginian…skeptis sekali…soal agama, haram gak haram..dosa gak dosa..ya biar jadi urusan yang diatas…padahal nih agan agan sekalian..banyak sekali teman saya yang asli orang Jogja terus hijrah ke bangkulu…(saya orang bengkulu..)dan teman2 saya yang menimba ilmu di Jogja..gak ada tuh separah yang digambarkan dalam buku-bukunya mas iip wijayanto..gimana tuh agan agan sekalian?…o, iya, kalo yang sudah baca bukunya sex in the kost..dan sudah membaca deskripsinya tentang bengkulu..sekedar info saja..bengkulu tidak se-terisolasi itu…dan tidak seprimitif yang beliau gambarkan didalam bukuna sex in the kost…

  41. roenearth says:

    o iya..satu lagi nih gan…miris sekali ya jadi makhluk yang berbama perempuan…kok bisa ya,,, tolong lebih diteliti lagi..kenapa sih, harus perempuan yang di judge habis habisan disini?perawan gak perawan gitu??lah, para lelakinya gak ikut bertanggung jawab apa?hadeh perempuan nasib mu nasib mu..selalu saja..apa karena perempuan yang keberadaanya memang lebih menjual?atau karena masih banyak orang yang berfikir kalau manusia itu mahluk nomor 2 setelah laki-laki?kenapa ya??

  42. saya mahasiswi Jogja, dan menurut saya,yang jadi masalah bukan perawan atau tidak perawan lagi.
    masalah sex, pilihan tetap menjadi virgin atau tidak itu adalah masalah hak asasi yang tidak bisa di atur orang lain. lagipula sex itu kan kebutuhan dasar tiap orang kan? siapa yang tidak butuh sex, everybody need it? di tambah lagi usia mahasiswa jogja, memang usia dimana mereka matang dan siap untuk bereproduksi.
    yang jadi masalah adalah sikap permisif akan aborsi itu, di sinilah para pelaku free sex dipertanyakan moralnya. dengan cara-cara preventif misal kalender, alat pengaman, atau interupted penetration saya kira ‘punya anak’ dengan kecelakaan itu bisa dicegah.
    layak kah kita membunuh nyawa yang seharusnya hidup di dunia ini,, cuma karena perilaku nge sex kita yang seperti binatang? (no offense for this) jikalau tetep free sex silahkan, tapi cegahlah aborsi dengan cara-cara yang ada. kita semua sama sekali tidak layak menghilangkan nyawa makhluk lain.
    dan satu lagi, silahkan free sex, tapi dalam kondisi anda mampu menyokong secara ekonomi dan moral nantinya, bila terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. ga lucu kan, jadi orang miskin dan hilang kesempatan untuk masa depan cuma gara-gara punya momongan di masa muda..?
    intinya be smart lah dengan free sex yang anda lakukan, dan bertanggung jawab dengan diri sendiri.
    karena selain punya hak asasi untuk nge sex, anda juga seorang dewasa yang harus berpikir akan tindakan anda. dan satu lagi, jangan ngutang sama orang tua gara-gara kita ga bisa sukses. merekalah yang sudah membiayai kita.

    dan, ada dan lagi.. kalau orang memilih stay virgin, itu bukan tindakan pengecut dan cupu. Orang bisa memilih stay virgin karena menghindari konsekuensi. jadi mari jangan men judge dan mempengaruhi orang lain, cuma karena pemahaman yang salah dan pikiran pendek

  43. Hery Sukiadi says:

    bary nyadar yaaaa ….. lha mahasiswa jogja tu dari daerah mana saja? apa dari jogja senua? kejadian ini sudah berlangsung lebih dari 10 tahun lalu kok

  44. AZIS says:

    semua itu hak mereka masing”, dan semua tergantung dari dri mereka sendiri, kalau gak sadar ya biarin aja, tooh hidup” mereka. bukan qt yg rugi.
    TANPA KESADARAN DIRI SENDIRI, MEREKA GAK AKAN PERNAH BISA DI PAKSA

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s