Amikom Kita… Ganti dong jargon ‘Tempat Kuliah Orang Berdasi’

Tak terbayang sebelumnya saya dan dua orang sahabat saya [mansur dan pak pur] akan kuliah di AMIKOM. bahkan dulu lihat iklan AMIKOM tuh rasanya aneh… ‘tempat kuliah orang berdasi’ [sok banget…] jadi yang gak berdasi gak boleh kuliah disini… kalo orang-orang sukses kebanyakan pake dasi trus apa sukses itu ukurannya dasi… wong sales panci aja pake dasi kok. tur meneh rasanya kurang mengindonesia gitu… dasi kan bukan asli budaya indonesia lebih populer di eropa. kenapa nggak tempat kuliah orang bersurjan kan lebiih njawani atau tempat kuliah orang berblangkon kan lebih njogjani [walah opo iki njogjani].

itu pikiran saya dulu… kemudian setelah saya didamparkan disini oleh instansi tempat saya bekerja ternyata saya lebih shock lagi begitu tahu bahwa warna kebangsaan AMIKOM tuh ungu… banyak interpretasi mengenai ungu ini… gak usah dibahas ya…

saya baru ngeh tantang apa dan mengapa setelah didoktrin oleh pak youknowwho pas masih culun2nya jadi mahasiswa, bahwa ternyata semua itu adalah strategi dari pak ketua untuk menarik perhatian [bapak kita ini memang luar biasa yah…] yah strategi bisnislah. maklum karena bos kita memang paling jago dalam enterpreneurship [bener gak nulisnya].

strategi asal beda inilah yang rupanya mendasari kita-kita mahasiswa untuk harus berdasi dan sampai-sampai mungkin semua mahasiswa beraura ungu… [wah nggak lah kalo ini]

filosofi dasi dan ungu ini yang sebenarnya bisa menjadi topik hangat untuk didiskusikan, daripada cuma sekedar beda dan bahwa kesuksesan identik dengan kerapihan sehingga harus diimplementasikan dengan dasi yang saya kira sudah melenceng dari yang diharapkan karena menurut pengamatan 80% mahasiswa memakai dasi secara ngawur gaul [kalo nggak mau dibilang asal-asalan lho ya]

menurut pendapat saya pribadi sih AMIKOM sekarang sudah digdaya canggih, sudah besar [tahu nggak di salah satu forum hacker website AMIKOM tuh dibilang website canggih cie..cie..cie] tanpa filosofi asal beda biar terkenal pun AMIKOM sudah terkenal jadi sudah saatnya saya kira slogan tempat kuliah orang berdasi agak dikurangi dan mulai diganti dengan slogan dan jargon-2 lain yang memperlihatkan keunggulan AMIKOM dari sisi akademik dan nggak masalah dengan tetap mempertahankan tradisi berdasi bagi mahasiswanya. rencana implementasi e-learning bisa tuh dijadikan semboyan baru dalam beriklan [btw apa bener kalo dah e-learning tuh mahasiswa gak harus datang secara fisik ke kelas… duh enak bener si hasan… kasihan bener pak pur <org termalas dan tersregep datang ke kampus hehehe>

by the way <lagi> anybusway… [biarin latah biar agak panjang dikiit…] saya sekarang berubah menjadi bangga lho dengan AMIKOM KITA ini suer bertolak belakang dengan kesan pertama dulu pas masuk, apa pasal ?

1. Ketuanya sangat merakyat [gaul gitu loh.. kagak ada matinye]
2. dosennya galak kece-kece [ndak iyo] pinter-pinter [percoyo nek iki]
3. Matkulnya mengikuti perkembangan dunia TI [buktinya mulai diajarkan java katanya…]
4. asal kita mau kita bisa [kalo mau tidur-2an aja di kos ya gak dapat papa gak bakalan bisa J2ME , J2SE, MySQL, PosgreSQL, PHP dll <katanya>]

tapi ya ada sayangnya lho…

1. gak dari dua tahun lalu menerapkan e-learning [kan saya gak harus mbalap mgl yogya 45 km pp tiap hari.. hehehe]
2. staf2 adm-nya agak kurang user friendly ramah [kecuali dua cewek kece di depan itu tuh…]
3. upek-upekan meski dah dibangun gedung baru
4. tiga aja cukup [berarti kan banyak + nya]

udah limaratusan kata udah aja ya.. plis komennya yang banyak ya… yuk kita berdiskusi…

6 thoughts on “Amikom Kita… Ganti dong jargon ‘Tempat Kuliah Orang Berdasi’

  1. suryantara says:

    Hwehehehe, apa perlu kita usulin ya bang, amikom jadi, tempat kuliah anak2 gaul. Khan di kampus banyak kita liat cew/cow yang funky2 getuuu. Bagaimana dengan urusan masa depan?

  2. cah_npk says:

    ingat juga management of change … berubah atau punah … kata pak bambang… jadi emang bener tuh slogan kita udah harus ganti kayaknya…

  3. oRochie says:

    Wahaa……berani juga mase ini bicara agak kritis, tapi daku setuju aja. Qta mang dari awal dah kena doktrin slogannya Amikom. Sayangnya kaga’ semua mahasiswa mempan kena doktrinnya. kalo dipresentasi g da 10% mahasiswa yang bener make dasinya. Perlu lebih tegas lagi nie lembaga biar mahasiswanya g sesukanya. terus kritik Amikom biar tambah maju.

  4. Ronald says:

    AMIKOM “Akademi Mirip KOs2an Mahasiswa”
    ato bisa juga WCnya UPN
    kui ki kampus opo tempat kursus komputer ning rodo tingkat ngono
    si mbak2 kantin podo judes, raniyat dodolan po ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s