Mental PNS

Setelah saya membanggakan diri dalam tulisan saya yang ini, dan setelah sehari yang lalu saya membaca dan berkomentar dalam tulisan mas slamet dengan judul PNS Pegawai Negeri Malasss, hari ini saya mendapati fakta bahwa di lingkungan saya bekerja pun ternyata hal tersebut memang terjadi. Diawali pagi tadi pas saya diminta bos untuk koordinasi dengan salah satu seksi di suatu dinas, sekalian saya diminta tolong mas pono untuk mengantar suatu berkas. Sampai di pintu ruangan seksi itu ternyata tutup dan ada tulisan “ME bla bla bla” tapi pintu sebelahnya ternyata buka dan karena memang satu ruangan ya saya ketuk aja pintu itu. Tak ada jawaban, saya ketuk lagi lebih keras sambil setengah teriak bilang “kulo nuwuuun” tetap nyenyet, saya longok ke dalam ruangan, ya memang tidak terlihat ada orang. Saya pun balik kanan dan mau pulang, syukurnya di pintu depan berpapasan dengan orang yang tadi pagi dah ditelpon oleh mas pono, saya bilang, kok sepi bu?. “Iya dik baru ada Monitoring Evaluasi bla bla bla di bla bla bla”. “Oh begitu, ini saya mau koordinasi masalah ini buk dan diminta untuk mengantar berkas ini oleh mas pono”. “oh ya sini dik masuk dulu”. Saya pun masuk diruangan tadi melalui pintu yang tertutup itu. Eeh ternyata eh ternyata di dekat pintu yang saya ketuk dan saya teriyaki tadi ada orang sedang asyik mengerjakan sesuatu. Semprul tenan!. Saya lihat dia salah tingkah melihat saya, saya tahu betul dengan orang ini, salah satu kepala seksi di dinas tersebut. Dumeh sudah jadi pejabat saja nerima tamu gak mau, padahal saya juga yang memproses pelantikannya jadi pejabat.

Agak siang dikit saya harus nganter surat undangan sosialisasi pengangkatan tenaga honorer menjadi PNS ke beberapa instansi. Di salah satu SKPD setingkat Badan saya kembali mengalami hal serupa. Kantor keliatan sepi. Ada beberapa orang di salah satu ruangan tapi benar kata mas slamet. Lebih mirip suasana ngerumpi silaturrahmi daripada suasana bekerja. Sebelum saya melihat orang-orang itu saya mengetuk pintu salah satu ruangan, tidak ada jawaban, saya masukkan kepala ke dalam, saya longok sebentar, eeh ada orang di pojok sedang bekerja main gamehouse di computer. Kemudian Saya keluarkan kepala saya, saya ketuk lagi, saya kulonuwun lagi. Busyet dia tidak menjawab sama sekali. Kemudian saya ke ruang lain, bertemu dengan orang-orang ngerumpi tadi, mereka merespon dengan acungan tangan dan bilang “langsung ke TU” begitu melihat surat di tangan saya. Saya pun melenggang ke ruang TU yang entah kenapa di kantor ini letaknya malah agak di belakang dari pada ruang bidang-bidang lain. Eealah! Seperti ini to PNS itu. Tapi masih mending di instansi saya, karena mungkin teman-teman pekewuh dengan anggapan bahwa instansi saya merupakan salah barometer di lingkungan Setda, maka mereka lebih tertib dan baik dalam bekerja. Hehehe kantor sendiri ya dipuji toh meski sebenarnya kalau yang mensurvey mas slamet ya sama aja sami mawon dengan kantor-kantor lain. Ya saya akhirnya mengakui kalau mental PNS memang harus di perbaiki.

Itulah pengalaman tidak enak saya hari ini yang saya anggap peringatan tuhan atas tulisan saya yang lalu. Tapi hari ini juga banyak hal yang asyik kok, ditraktir makan oleh pak Aslah [grameh bakar ‘nak nhaaaann!], ketemu dengan Pak Hadi, teman lama saya di instansi saya yang dulu, kemudian siangnya jajan kelarangen alias kondangan ke tempat teman dan ketemu teman-teman satu angkatan yang jelas jadi heboh. Untung Fitri gak datang, kalo iya, waduh ampuuun pasti aku yang jadi bahan utama pembicaraan.

4 thoughts on “Mental PNS

  1. huahahaha…. kok marah-marah toh Mas ? saya nanya baek-baek kok esmosi. Walah…. kalo gitu dihapus aja Mas, pertanyaan saya kemaren itu.
    Maksud saya nanya sih, cuman pengen tau aja. apa salah toh Mas ? mohon maaf deh

    hahahaha iya ya.. ngapain juga saya marah ya.. dasar o’on
    mungkin klo org jawa dibilang ‘situ’ tuh agak gimana gitu, kurang nguwongke lah…
    huahahaha….😆 aja deh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s